Tak sedikit yang geram apabila pemiutang terlalu liat bayar hutang, apatah lagi dah banyak kali diingatkan secara privasi. Lebih tambah sakit hati, apabila si pemiutang seakan tak ingat hutang yang perlu dibayar.

Tanpa rasa bersalah, sempat pula muat naik gambar melancong ke sini sana, makan di restoran lima bintang, berpakaian mahal dan banyak lagi gaya hidup mewah ditunjukkan dalam akaun media sosialnya. Kita yang memberi hutang, telan air liur dan tepuk dahi lihatkan aksi pemiutang.

Artikel berkaitan: Rupanya Dosa Tak Bayar Hutang Tak Diampunkan Walaupun Syahid

Artikel berkaitan: Cara Bayar Hutang Kalau Lost Contact Si Pemberi Hutang

Pelbagai cara tagih hutang dilakukan. Cuma satu sahaja masih dalam perancangan iaitu mengumumkan nama pemiutang di sosial media.

Mungkin ini sahaja jalan yang efektif walaupun ia akan mengaibkan pemiutang dan ia termasuk dalam perbuatan ghibah. Tapi boleh atau tidak dari hukum syarak?

Pernah dalam ceramah pendakwah terkenal iaitu Habib Ali Zaenal Abidin Al Hamid, menyatakan bahawa, tidak terhapus dosa pemiutang yang dengan segaja tidak mahu membayar hutang walaupun dia mati syahid.

IKLAN

Apa pun keadaannya hutang perlu dibayar melainkan yang memberi hutang redha. Selebihnya biar sahaja Allah yang uruskan.

Sepatutnya setiap butiran hutang dicatit agar tidak timbul masalah kemudian hari selain menjadi bukti dan mudah dituntut kepada waris jika berlaku kematian.

Dalam situasi kritikal bila mana kita yang memberi hutang sangat memerlukan wang dan pemiutang pula enggan membayar sebagaimana yang dijanjikan, pastinya kemarahan tidak terbendung.

Segala usaha cara baik sudah dibuat agar pemiutang membayar hutang, akhirnya kita lakukan jalan pintas untuk ‘mengajar’ pemiutang dengan membuat satu posting di sosial media tentang hal ini. Secara automatik satu dunia tahu tentang hutang yang tidak dibayar oleh si fulan.

IKLAN

Dalam ilmu fekah, perbuatan ini sebenarnya termasuk dalam ghibah (umpat) Sebab telah memberitahu keburukan orang lain kepada khalayak ramai.

Meski demikian, Imam An Nawawi dalam Riyadlush Shalihin menyatakan ada beberapa jenis ghibah yang dibolehkan. Di antaranya untuk tujuan yang benar, tidak bertentangan dengan syariat, serta tujuan tersebut tidak boleh dicapai jika tanpa melalui ghibah.

Para ulama menyatakan terdapat enam ruksyah ghibah ; ghibah kerana jolokan, meminta fatwa, perbuatan fasik secara terang-terangan, kezaliman, mengingatkan orang lain atas perangai buruk seseorang dan menghilangkan kemungkaran.

Hukum orang mampu tapi suka menunda pelunasan hutang, sebagaimana sabda Rasulullah SAW yang diriayatkan Imam Bukhari,

“Menunda membayar hutang bagi orang kaya adalah kezaliman”

IKLAN

Dalam riwayat lain dari Imam Bukhari, Rasulullah membolehkan pemberi pinjaman membuka aib orang berhutang yang mampu namun enggan melunasinya.

Penundaan pembayaran hutang yang dilakukan oleh orang yang mampu menghalalkan kehormatan (untuk dighibah) dan hukumannya. Dalam keadaan ini, kita dibenarkan membuka aib pemiutang namun kalau dapat dielakkan cuba elakkan. Dalam erti kata lain, boleh dibuka aibnya, tapi lebih baik tidak.

Ibnu Hajar Al Haitami dalam Az Zawajir ‘an Iqtirafil Kabair menjelaskan kandungan dari hadis tersebut.

” Diperbolehkan menyebutkan di hadapan orang banyak, bahawa pemiutang telah enggan melakukan pembayaran hutang dan tidak konsisten dalam transaksi. Pemberi hutang tidak boleh menyebutkan aib lain yang ada pada diri orang yang berhutang, kerana orang yang terzalimi tidak boleh menyebutkan kezaliman seseorang, kecuali kezaliman yang telah dilakukan atas dirinya. Diperbolehkan pula menghukum orang yang zalim dengan cara memenjarakan, memukul atau yang lain.”

Meskipun membuka aib pemiutang dibolehkan, akan lebih baik jika tidak dilakukan. Cuba tuntut hutang dengan tindakan mahkamah di mahkamah Tuntutan Kecil iaitu di bawah Mahkamah Majistret.

Tuntutan hutang adalah dalam jumlah yang kecil iaitu sehingga RM5,000. Fi RM20 akan dikenakan untuk membuka fail dan khidmat peguam tidak diperlukan di sini.

Sumber artikel : Bincang Syariah