Sebagai isteri dan ibu kepada sebuah rumahtangga, pastinya kita lelah dalam menguruskan segalanya.

Apatah lagi jika wanita itu seorang yang bekerja, keletihan jadi berganda sebaik pulang ke rumah setelah selasai urusan di pejabat.

Bukan saja menguruskan keperluan keluarga dan dalam masa sama memenuhi tuntutan batin suami.

Jika mempunyak seorang dua anak, keletihan tidak terasa. Akan tetapi jika lebih dari itu pastinya lelah sebelum mampu berehat selepas itu.

Jangan anggap sebagai beban.

Namun sebenarnya perlu diingat, itulah tanggungjawab sebagai ibu. Kita tidak boleh mengeluh menjaga rezeki pemberian Tuhan ini.

Walau berapa bilangannya, terima dengan senang hati dan bersyukurlah dengan segala nikmat yang ada.

Ketahuilah kehadiran anak yang ramai bukan beban sebaliknya pembawa rezeki yang kita tidak nampak.

Malah kehadiran anak-anak yang soleh dan solehah ini akan mendoakan kita apabila sudah tiada kelak.

Ayuh, dengarkan perkongsian pengguna laman sosial Najmi Nawawi di Facebook ini tentang rezeki anak-anak.

Kita dapat beli kereta. Boleh jadi ia rezeki anak-anak. Kita dapat beli rumah. Boleh jadi ia rezeki anak-anak. Kita dapat naik gaji. Boleh jadi ia rezeki anak-anak. Kita dapat makan cukup. Boleh jadi ia rezeki anak-anak.

Kita dapat kerja baik. Boleh jadi ia rezeki anak-anak. Kita dapat bonus. Boleh jadi ia rezeki anak-anak. Kita dapat networking luas. Boleh jadi ia rezeki anak-anak. Kita dapat naik pangkat. Boleh jadi ia rezeki anak-anak.

Kita hidup bahagia. Boleh jadi ia rezeki anak-anak. Kita banyak masa lapang. Boleh jadi ia rezeki anak-anak. Kita tidak dibeban hutang. Boleh jadi ia rezeki anak-anak. Kita tidak putus duit. Boleh jadi ia rezeki anak-anak.

Anak adalah rezeki.

Hakikatnya kita yang sebenarnya menumpang rezeki anak-anak. Bukan anak-anak yang menumpang rezeki kita.

Semuanya boleh jadi rezeki anak-anak yang datang melalui kita.

p/s : Jangan sesekali anggap anak-anak dan pasangan sebagai beban. Mereka inilah pembawa rezeki yang sebenar-benarnya.